13 Juni 2010

Obama, Israel, dan Kita

Hmmm.. udah bulan Juni nih, Bro en Sis. Pada inget nggak kalo entar kedatangan Obama ke Indonesia dijadwal ulang? Kemungkinan pertengahan bulan Juni ini. Kapan tepatnya sih masih belum ada kepastian (tapi berdasarkan berita dari ‘telik sandi’, doi batal datang lagi di Juni 2010, tapi katanya nanti bulan Nopember karena bulan Mei kemarin Teluk Meksiko tercemar karena ketumpahan minyak dari kilang milik British Petroleum yang bikin rugi ekonomi rakyat sono) Wait and see lah. Coz, akhir bulan Maret kemarin, kan doi batal tuh ke Indonesia. Ehm, kejadian terbaru yang mungkin saja bisa ngebatalin rencana Obama berkunjung ke Indonesia adalah gara-gara ‘anak emas’ Amrik, yakni Israel kembali bikin ulah. Pada 31 Mei 2010 lalu tentara Israel nembakin konvoi relawan yang tergabung dalam misi kemanusiaan untuk Gaza. 16 orang relawan meninggal dunia. Nah, lho. Jangan-jangan Obama batal lagi datang ke sini karena ngeri dihadang demonstran anti Israel dan Amerika. Syukurlah kalo begitu. Hehehe…

Siapa sih Obama?

Doi adalah presiden ke 44 di Amrik dan yang pertama berkulit item. Konon, buat ngebuktiin kalo Amrik tuh soko gurunya demokrasi akhirnya yang berkulit item pun dikasih kesempatan buat jadi presiden. Yah, sakarepmu lah.

Kenapa sih Obama sampe dapet tempat di hati rakyat Indonesia ya? Ampe dibikinin patung monumen ‘Obama kecil’ lagi! Oww…ternyata doi sempet tinggal di Indonesia dari tahun 1967-1971. Hmm, 4 taon dong yah ? Ternyata lagi, Obama jadi tinggal di Indonesia gara-gara nyokapnya, Ann Dunham menikah dengan orang Indonesia, Lolo Soetoro, temennya sekampus di Universitas Hawaii. Obama sendiri adalah anak dari pernikahan Ann dengan suami yang sebelumnya. Di Indonesia, Obama dan ibu serta ayah tirinya tinggal di Jl. Taman Amir Hamzah 22 Jakarta (heu..kira-kira tu rumah jadi korban gusuran apa kagak ya?) Trus sekolahnya di sebuah SDN Menteng 01, Jakarta Pusat.

Kadang ane bingung, yang dibilang Obama pulang kampung lah; Obama bernostalgia lah. Padahal, kalo diutak-utik urusan keluarga doi, aslinya doi cuma numpang lewat doang di Indonesia, apalagi pernikahan kedua ortunya juga mengalami perceraian. Abis bercerai, doi, adek tiri en nyokap balik ke Amrik. Terus apa istimewanya? Ya, mungkin bagi orang-orang yang pernah deket ama mereka secara personal sih pastinya ada kenangan. Tapi, kunjungan Obama ke Indonesia nggak cuma buat bernostalgia deh. Tapi ’lebih’ dari itu. Dan masalah ‘lebih’ ini nih yang pengen lebih ane curhatin lagi. Serius neh! Nggak pake lebay! So, baca aja terus curhat terbuka ane di buletin kesayagan kamu ini. Ok? Tetep stay tune bersama buletin gaulislam ya. Semangat!

Di balik rencana kunjungan itu…

Nah, curhat ane berikutnya nih, kalo pun Obama udah terlanjur dianggap istimewa ama rakyat Indonesia kok mereka nggak nyadar kayak gimana peta perpolitikan Amrik ? Cos, intinya gini Bro n Sis, siapa pun kepala negaranya kalo sistem or ideologi alias pondasi negara itu nggak berubah. Itu artinya, kebijakan yang bakal dihasilkan ya sama aja walopun dalam kemasan yang berbeda. Mungkin yang dulu terlihat nyeremin karena sering bunuh-bunuhin orang demi memperkaya diri dengan minyak bumi en sumber daya alam lainnya (taktik hard power), kalo yang sekarang terlihat lebih manis dan kalem, ngggak kerasa ngebunuhnya (taktik soft power).

Selain itu, kita juga kudu menganalisa tentang konstelasi internasional (hehehe, apa pula tuh?) Konstelasi Internasional is struktur hubungan internasional yang berpengaruh antara satu negara dengan negara-negara lainnya dengan posisi-posisi entah mengikuti satu negara adidaya, saling bersaing atau menjadi negara satelit. Gitu. Jadi kita kudu ngerti kedudukan Amerika dan Indonesia di dunia ini sebagai negara apa? Dari konstelasi internasional justru yang ane liat nih, Amrik punya kedudukan sebagai negara pertama di dunia, terus Indonesia sebagai negara pengikut Amrik. Kok jadi pengikut? Yup, cos Indonesia terikat secara politik luar negeri dengan Amrik bahkan sebagian masalah dalam negerinya juga.

Berat yah curhat ane? Makanya nih, ane sharing ke ente biar nggak berat-berat banget jadinya. Intinya? Yah, kasarnya sih, Amrik sebagai penganut kapitalisme sekuler memang udah mengikat Indonesia sedemikian rupa. Dan efeknya, luar biasa negatifnya! Nggak percaya?

Ane nemu buku tebeeel banget. Ngulik soal “Apakah Indonesia merdeka karena Amerika” hasil tulisan peraih beasiswa Fullbright, Frances Gouda & Thijs Brocades Zaalberg. Ternyata perang ideologi pada masa 1920-1948 di dunia termasuk Indonesia antara ideologi Kapitalisme dan Komunis-Sosialis lagi bentrok-bentroknya. Untuk itulah dibikin Truman Doctrine trus disusul Marshall Plan demi mengepung kekuatan komunis. Dan hasilnya memang terbukti, kekuatan komunis-sosialis terpatahkan dan digantikan oleh kapitalis sekuler. Efek ini keliatan begitu Perjanjian Renville (diplomasi Indonesia-Belanda di kapal Perang US Renville) 1948 diadakan, cos perjanjian ini sepenuhnya didukung oleh Amrik. Selain itu para nasionalis Indonesia juga emang pada ngefans banget ama Amrik. Ibarat mercusuar di tengah lautan, Amrik dielukan sebagai pemberi petunjuk yang cespleng buat Indonesia yang saat itu masih muda dalam ‘bernegara’.

Jangan heran kalo sampe sekarang pada nongkrong tuh korporasi multinasional (MNC/multinational corporation) made in USA di Indonesia juga negara-negara yang dinilai punya seabreg sumber daya alam (SDA). Chevron asal California, Freeport juga dari Amrik, Murphy Oil & Gas sama juga dari USA. Bahkan mereka nggak segan-segan ‘ganti nama’ dengan nama pribumi supaya gak ketauan itu adalah MNC. Tahu sendiri kan kalo aktivis lingkungan udah pada peka dengan nama-nama MNC yang terkenal, yang kerjaannya eksplorasi-eksploitasi SDA tanpa menghiraukan lingkungan dan rakyat.

MNC hingga kini dikawal oleh pemerintah dan kekuatan militer terus menggerus kekayaan SDA Indonesia tanpa rakyat menikmati hasil dengan sepenuhnya. Yang nikmatin ya cuma segelintir orang aja. Udah gitu masih aja pada merindukan kerja di MNC, iya sih, gajinya gede, tapi efek ke rakyat apa gak mikir? Kalo kamu jalan-jalan ke Kalimantan, sempetin nengokin tambang batu bara dan tambang minyak bumi-gas. Liat deh gimana kondisi alam juga rakyat yang tinggal di wilayah itu. Apa sepenuhnya sejahtera? Yang ada sering banjir. Rencananya, Obama juga bakal mengunjungi Chevron di Sukabumi sekalian inspeksi aktivitas en operasional Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi milik Chevron.

Hm… bener-bener SDA udah dikuasai asing. Dan kayaknya Amrik kena efek kedzalimannya sendiri deh, barusan Mei kemarin kan Teluk Meksiko kena tumpahan minyak dari kilangnya British Petroleum (BP). Efeknya, pencemaran lingkungan dashyat banget terus ekonomi rakyat jadi merugi.

Pelanggar HAM

Amerika tetep ngedukung kebijakan Israel buat ngegempur Palestina. Asal tahu aja nih, mentornya Obama yaitu Abner Mikva nyablak kalo “Obama will be the first Jewish President of USA” ! Tiap agresi Israel ke Palestina malah Amrik ngak ada reaksi apa-apa. Selama rentang waktu penyerangan kapal misi kemanusiaan Mavi Marmara bareng dengan penulisan curhat ane ini Obama cuma menyesalkan aksi militer Israel, tapi nggak ngasih hukuman. Sementara VOA (metrotv 1/6/2010) memberitakan terjadinya protes dari sebagian rakyat Amrik yang udah sebel banget ama pemerintahan Obama yang idem ditto ama Bush karena sikap mereka yang pro Israel plus mendanai agresi militer ke negeri-negeri Muslim selama ini yang mereka anggap sarang teroris. Halah, parah banget kan?

Itu baru di Palestina. Belon lagi yang di Afganistan dan Irak. Memerangi terorisme dan membumikan demokrasi itu adalah dalih mereka. Buktinya, dengan dar-der-dor rakyat sipil termasuk wanita, anak-anak en manula malah tewas. Yang idup dan pro kepada Amrik akhirnya ikut-ikutan liberal ala Amrik Liat aja sekarang di Afganistan dan Irak para muslimahnya jadi bebas milih nutup aurat or nggak trus pada latah jadi idol ala Amrik. Bioskop-bioskop dengan film-film yang nyeleneh didatangi para penonton. Yang pro Islam malah kian disudutkan dengan cap teroris.

Walhasil…

Sampe sini ane cuma mo bilang, kalo dalam konteks kenegaraan, dan dalam Islam sendiri Amrik termasuk negara kafir muhariban fi’lan (kafir yang memerangi Islam) terus berkunjung ke negara Indonesia yang mayoritas penduduknya muslim, jelas haram menerima kunjungan itu. Cos, Obama maen ke Indonesia bukan cuma mo makan bakso, nasi goreng ama rambutan, tapi masalah bilateral negara yaitu mo ngumumin masalah Perjanjian Kemitraan Komprehensif (Comprehensive Partnership Agreement). Bahkan Menteri Perekonomian, Hatta Rajasa bilang akan ada 6 perjanjian yang bakal dioprek, mulai dari bidang invesasi, pendidikan, kehutanan, pertanian, migas, dll. Bahkan, militer pun diajak latihan bersama. Ampe bikin Densus 88 segala yang bahkan didanai Departemen Dalam Negeri AS. Buat merangin siapa coba kalo bukan merangin yang mereka sebut teroris (baca: kaum muslimin)?

So, Bro n Sis, aneh banget kalo kamu justru nganggap Obama adalah tamu yang kudu disambut dengan baik. Penjajah kok disambut?! Orang yang melanjutkan War on Terrorism tapi justru ngebunuhin rakyat sipil negeri muslim dan brain washing dengan pemikiran sekuler kok dibangga’in? Ngarep Obama ngasi kesempatan untuk kemajuan Indonesia? Jangan ngarep deh! Yang ada, soft power Amrik bakal memakan rakyat Indonesia abis-abisan dengan kekuatan Kapitalis-Sekulernya.

Kaifa? Demikianlah curhat ane, sodara-sodara sekalian. So, yang muda yang bertakwa, ayo tetep tolak Obama! [anindita. email/fb: coffee.prince70@yahoo.co.id/gi]

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar