30 Agustus 2010

Ucapkan Palestina Harus Dimusnahkan, Rabbi Israel dikecam

Amerika Serikat, Minggu mengecam ucapan yang dilontarkan oleh seorang rabbi terkenal Israel mengenai bangsa Palestina dan pemimpin mereka Mahmoud Abbas, dan memperingatkan bahwa ucapan itu bisa melukai proses perdamaian.

“Kami mengecam dan mengecam pernyataan menghasut Rabbi Ovadia Yosef,” kata juru bicara departemen luar negeri AS, Philip Crowley, sebagaimana dikutip dari Xinhua-OANA.

Dia menambahkan bahwa “ucapan itu tak hanya merupakan serangan yang mendalam, tapi juga hasutan karena hal ini melukai perdamaian.”

Pemimpin spiritual berumur 89 tahun dari Partai Shas itu Sabtu mengatakan, bahwa Abbas dan semua bangsa Palestina harus “dimusnahkan dari bumi ini,” dan bahwa “Tuhan harus melarang mereka dan orang-orang Palestina itu – memusuhi dan membenci Israel – dengan gangguan.”

Pemerintah Israel mengatakan dalam satu pernyataan bahwa pernyataan Yosef tidak merefleksikan pandangan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan sikap pemerintah.

Crowley menyerukan Israel dan bangsa Palestina agar mencegah melakukan tindakan-tindakan yang bisa melukai proses perdamaian.

“Karena kami berusaha memajukan dan meluncurkan kembali perundingan-perundingan perdamaian, ini adalah penting bahwa tindakan-tindakan oleh orang di semua pihak membantu memajukan upaya kami itu, bukan justru merintanginya.”

Pemerintah Obama dijadwalkan akan menjadi tuan rumah bagi perundingan langsung pada 2 September di Washington, dalam upaya menyelesaikan semua masalah status akhir antara Israel dan Palestina dalam setahun. (H-AK/A024/pip/ant/dkt)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar